Keberhasilan Pilkada 2015, Keberhasilan Rakyat Indonesia

Banjarmasin, kpu.go.id- Keberhasilan pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah (Pilkada) Tahun 2015 bukan hanya menjadi bagian Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI saja, tetapi penyelenggaraan Pilkada di 264 daerah tersebut merupakan keberhasilan seluruh pihak, terutama Rakyat Indonesia, Rabu (3/2/2016).

Salah satu indikator keberhasilan itu ialah jumlah gugatan yang masuk ke Mahkamah Konstitusi (MK) lebih sedikit pada Pilkada sebelumnya. Dari keseluruhan daerah yang menyelenggarakan Pilkada, hanya setengah yang mengajukan gugatan. Dari potensi peserta, hanya 30 persen yang mengajukan gugatan ke MK.

“Dari 264 daerah, yang masuk ke MK hanya 132 daerah, hanya setengah. Sedangkan dari potensi pesertanya yang di atas 500 pasangan, yang menggugat hanya 147 pasangan calon, 139 tidak dilanjutkan. Lima gugatan ditarik, dan selebihnya ditolak oleh Mahkamah. Jadi hanya delapan gugatan yang dilanjutkan. Jadi kecil sekali jika dibandingkan dengan pilkada sebelumnya,” ungkap Ketua KPU RI Husni Kamil Manik.

Sedikitnya jumlah gugatan tersebut karena kematangan demokrasi setiap peserta pilkada. Kemudian, peran stakeholders juga turut menentukan keberhasilan pilkada yang pertama kali dilakukan secara serentak. 

“Keberhasilan ini akibat adanya kematangan demokrasi yang ditunjukkan oleh pasangan calon. Selain itu, fasilitasi pemerintah juga menjadi faktor penting. Jadi pemerintah pusat dan daerah, pihak keamanan, juga memiliki peran dalam kesuksean ini. Ini tidak tunggal keberhasilan penyelenggara, tapi juga keberhasilan Rakyat Indonesia,” lanjut Husni.

Hal tersebut diungkapkan Husni pada Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) KPU dengan seluruh KPU Provinsi seluruh Indonesia yang digelar Gedung Mahligai Pancasila, Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel). Rapimnas ini digelar dari tanggal 2 – 4 Februari Tahun 2015 bertempat di aula Kantor KPU Provinsi Kalsel.

Rapimnas KPU digelar guna melakukan evaluasi penyelenggaran Pilkada Tahun 2015. Selain itu, sebagai persiapan guna menghadapi pelaksanaan Pilkada Tahun 2017 yang berbarengan dengan tahapan awal pemilu legislatif serta pemilu presiden dan wakil presiden Tahun 2019. 

Rapimnas juga dihadiri oleh Ketua dan Sekretaris KPU Provinsi se-Indonesia, Pejabat di lingkungan Sekretariat Jenderal KPU, KPU Kab/Kota se-Provinsi Kalsel, serta tamu undangan lainnya. (ook/red. FOTO KPU/dosen/Hupmas)

Sumber : http://www.kpu.go.id/index.php/post/read/2016/4736/Keberhasilan-Pilkada-2015-Keberhasilan-Rakyat-Indonesia


Beri Komentar!


Pahami Undang-Undang ITE berikut!


Not readable? Change text.